Posted by : NotSerious CH Selasa, 09 September 2014

DAMPAK NEGATIF PENGGUNAAN SMARTPHONE


Dewasa ini kemajuan teknologi tidak terbendung khususnya perkembangan gadget atau lebih di kenal dengan nama smartphone. Gadget canggih udah bukan barang mewah lagi, sampai anak kecil pun udah pada punya gadget. Gadget yang beredar sekarang rata-rata berharga ratusan ribu untuk yang paling murah, hingga jutaan rupiah untuk gadget kelas menengah ke atas. Hal itu karena para produsen smartphone berlomba-loba untuk menggaet konsumen lebih banyak dengan menghadirkan smartphone yang murah-meriah yang di khususkan untuk kalangan menegah ke bawah agar mereka tidak ketinggalan teknologi dan dapat mengikuti perkembanagan teknologi. Gadget yang beredar saat ini rata-rata mempunyai sistem operasi Blackberry OS dengan Blackberry, Android OS dengan banyak vendor yang menggunakannnya seperti Samsung, Sony, HTC, dll serta IOS dengan Applenya. Masing-masing dari Operating System Smartphone tersebut mempunyai kelebihan dan kekurangan. Akan tetapi pada kesempatan kali ini akan di bahas bahaya penggunaan smartphone baik pada kalangan dewasa maupun anak-anak.
Smartphone saat ini sudah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari hidup kita. Mulai dari bangun tidur hingga kembali tidur, saat berada di mana saja , kapan saja kita selalu tidak ketinggalan memainkan smartphone kita. Akan tetapi tahukah anda bahwa di balik kebiasaan kita yang hampir setiap hari tidak bisa pisah dari smartphone itu menimbulkan dampak negatif yang cukup mencengangkan bagi kesehatan fisik maupun psikis kita. Utnuk mengetahui dampak negatif yang di timbulkan oleh smartphone bagi kesehatan marilah kita simak uraian berikut:

a. Dampak negatif bagi kesehatan fisik
1. Penglihatan menjadi terganggu. Dalam dunia kedokteran di kenal istilah Computer Vision Syndrome/CVS yang merupakan gejala (sindrom) yang di akibatkan karena sering melihat layar, dalam hal ini termasuk layar smartphone.
Gejala-gejala akibat CVS
Mata kering/Dry Eyes. Normalnya mata kita akan berkedip 16-20 kali permenit, akan tetapi saat melihat layar handphone mata kita hanya berkedip 6-8 kali permenit. Bisa kita bayangkan mata kita kan menjadi kering bila dalam semenit hanya berkedip selama 6 kali.
2. Sakit kepala. Ini di akibatkan karena posisi leher yang salah dan tegang pada mata yang memicu timbulnya sakit kepala karena seringnya melihat layar handphone.
3. Pandangan kabur (Blurry Vision). Hal ini akibat dari tegangnya otot mata yang tidak mampu fokus lagi pada jarak yang berbeda
Bisa mengakibatkan terjadinya rabun jauh. Seringnya melihat layar pada waktu yang lama dapat meregangkan otot mata yang mana didesain untuk fokus secara alami pada jarak 20 kaki
4. Timbulnya gangguan pendengaran akibat terlalu lama meggunakan speaker. Pengguna yang rata-rata menggunakan 10 menit atau lebih dalam sehari dapat meningkatakan resiko mendapatkan gangguan pendengaran.
5. Kelainan postur tubuh. Biasanya gangguan arthritis serta penyakit degeneratif lainyya banyak di temui pada usia 40-50 tahun. Akan tetapi kini di temukan juga pada pengguna smartphone berusia muda akibat postur tubuh yang salah. 

         b. Dampak negatif bagi kesehatan psikis
1. Menimbulkan kecanduan
Kemampuannya untuk terus terhubung selama 24 jam nonstop selama 7 hari membuat pengguna smartphone selalu update dengan berita apa pun, termasuk untuk ngobrol dengan teman.
Kesenangan yang timbul ketika menerima e-mail, SMS, atau pesan ditengarai akan menimbulkan kesenangan tersendiri bagi para crackberry, istilah untuk para penggila BlackBerry. Lambat laun hal ini akan menimbulkan kecanduan. Penelitian yang dilakukan tim dari Rutgers University menyebutkan, untuk menyembuhkan pecandu smartphone, terapi yang digunakan sama seperti terapi untuk pecandu narkoba.
2. Mengganggu tidur
Jujur saja, suara “tring” dari ponsel yang menandakan ada e-mail atau pesan baru yang masuk akan membuat kita penasaran untuk mengintip isinya. Keasyikan ini bisa terus berlanjut hingga malam hari, waktu untuk beristirahat dan memulihkan energi.
Cukup banyak penelitian yang menyebutkan dampak buruk kurangnya waktu tidur. Mulai dari berkurangnya produktivitas kerja, naiknya jumlah kecelakaan, hingga tubuh jadi gampang diserang penyakit. Karena itu, matikan ponsel menjelang waktu tidur agar Anda bisa beristirahat.
3. Mengurangi produktivitas
Tak ada yang menyangkal kecanggihan ponsel masa kini untuk memenuhi seluruh kebutuhan komunikasi. Namun, alat ini bisa menyebabkan kecanduan, mengganggu konsentrasi, bahkan merampas waktu tidur.
Penelitian yang dilakukan tim dari MIT Sloan School of Management tahun 2007 menunjukkan penggunaan BlackBerry memiliki dampak negatif di lingkungan kerja, seperti tidak terpenuhinya tenggat kerja akibat konsentrasi yang terbagi antara pekerjaan dan si ponsel pintar.
4. Merusak otak
Dampak buruk radiasi ponsel terhadap kesehatan memang masih jadi kontroversi, namun beberapa penelitian menunjukkan radiasi ponsel bisa memicu tumor otak dan insomnia. Terlalu sering menatap ponsel juga bisa menyebabkan rasa mual dan sakit kepala.
5. Sulit tidur
Komputer, laptop, tablet, dan ponsel Anda cenderung mengeluarkan cahaya biru yang diduga mengganggu hormon alami manusia untuk tidur. Maka, sebaiknya redupkan kecerahan layar ponsel Anda untuk mengurangi resiko sulit tidur, Sebaiknya, pada malam hari letakkan smartphone Anda di luar kamar demi kesehatan Anda.
6. Merusak hubungan.
Seringkali Anda berpikir bahwa smartphone Anda memfasilitasi komunikasi Anda menjadi lebih baik, namun menurut seorang psikolog di University of Bedfordshiren, Dr. Emma Short, teknologi dapat membuat Anda sulit untuk mengelola batas-batas dalam kehidupan Anda. Semakin sering Anda terlibat dengan aktivitas di jejaring sosial, seperti Twitter dan Facebook, semakin berkurang pula waktu berkualitas yang Anda berikan pada teman, kekasih, keluarga, dan rekan kerja Anda. Maka, Anda perlu membatasi penggunaan smartphone pada waktu-waktu tertentu, seperti saat makan dan berkumpul dengan keluarga, agar hubungan Anda tetap terjaga. 

Dari penjelasan di atasa dapat di ketahui bahwa smartphone dapat menimbulkan dampak negatif yang sangat luar biasa bagi kesehatan kita, akan tetapi seperti yang sering kita temui anak-anak bahkan balitapun kini tak mau ketinggalan untuk memiliki smartphone. Mereka semua sebenarnya adalah korban ketidaktahuaan dan ketidakpedulian orang tua yang leluasa memberikan smartphone yang sebenarnya belum terlalu berguna/bermanfaat bagi anak-anak. Orang tua beranggapan bahwa dengan seorang anak memiliki smartphone, maka di harapkan anak tersebut menjadi akrab dengan teknologi sejak dini. Akan tetapi pendapat tersebut kurang pas, karena dampak negatif yang di timbulkan smartphone apabila yang memliki seorang anak-anak akan lebih besar daripada yang memiliki orang dewasa. Berikut ini uraian dampak negatif penggunaan smartphone bagi anak-anak
1. Membuat anak menjadi manja dan malas. Dengan adanya smartphone di tangan anak, maka anak tidak akan memperhatikan keadaan sekelilingnya. Mereka dengan sayik memainkan smartphone mereka hingga lupa waktu. Anak dengan smartphone cenderung mempunyai sifat bandel, suka melawan dan susah di atir
2. Mengganggu pertumbuhan fisik anak jika smartphone di mainkan.di operasikan pada posisi yang salah. Jika anak yang memainkan smartphone dengan posisi yang salah seperti dengan tiduran ataupun dengan posisi leher yang terlalu membungkuk dalam waktu yang cukup lama, maka secara langsung akan mempengaruhi pertumbuhan fisiknya.
3. Anak cenderung memiliki moral yang rendah yang di sebakan dengan fitur online selama 24 jam yang di tawarkan oleh smartphone maka akses segla informasi yang ada di internet akan leluasa di peroleh/di dapatkan oleh anak. Internet merupakan pusat segala informasi yang ada di dunia ini, jika seorang anak mengakses situs yang tidak pantas maka anakpun akan mengetahui informasi yang seharusnya belum di ketahui oleh anak dan hal itu dapat merusak moral anak.
Dari uraian dampak negatif yang di timbulkan oleh smartphone bagi anak-anak jelaslah sangat luar biasa. Jika orang tua tidak berperan aktif mengontrol anaknya menggunakan smartphone, maka anak tersebut
Ada beberapa panduan bagi orang tua yang ingin memberikan smartphone bagi anak diantaranya :
1. Jadilah digital parent
Jangan jadikan teknologi canggih sebagai momok. Sebelum membelikan anak Blackberry, misalnya, Anda harus menguasai dulu hal-hal apa yang bisa dilakukan smartphone canggih ini. Ajak anak untuk menunjukkan pada Anda aplikasi atau games yang sedang ia gemari. Sebelumnya, cari tahu tentang aplikasi yang sedang populer supaya Anda bisa memancing diskusi dengannya tentang apa yang bagus dan tidak. Jadikan saat ini sebagai salah satu quality time dengannya. Dunia online adalah tempat bermain anak. Anda juga perlu menjadi bagian dari aktivitas digital anak. Jika anak Anda aktif di media sosial, tapi Anda belum punya akun media sosial, buat sekarang juga.
2. Pilih sesuai kebutuhan
Ada banyak pilihan ponsel. Menurut Nukman, sebainya anak di bawah usia 13 tahun tidak perlu dibelikan smartphone, cukup ponsel low end yang hanya bisa untuk SMS dan telepon, atau mendengarkan lagu saja. Paket data mobile internet yang ditawarkan operator seluler juga banyak ragamnya, tidak hanya paket unlimited. Untuk anak, Anda bisa memilihkan paket hemat, misalnya, hanya memberi akses pada chat atau media sosial saja di smartphone mereka, tanpa fitur browsing. Pilihan ini, selain murah juga aman.
3. Batasan waktu
Tentukan kapan dan berapa lama anak bisa berinternet lewat smartphone dan gadget-nya. Ingatkan, anak masih punya banyak aktivitas lain selain berinternet. Namun, pastikan juga Anda sendiri tidak terlalu asyik dengan gadget di rumah saat sedang bersama anak.
4. Pasang password
Fitur password ada di hampir setiap ponsel. Minta anak memasangnya supaya kalau ponselnya hilang, nomor telepon dan data penting lainnya tidak bisa diakses orang lain.
5. Pasang restrictions
Pada smartphone bersistem Android atau iOS, pemakai bisa mengatur restriction atau larangan penggunaan aplikasi tertentu menurut tingkat kedewasaannya. Jika dinyalakan, aplikasi-aplikasi tersebut tidak bisa diunduh, dibuka, atau diakses. Untuk iOS, pilih settings – general – restrictions – enable restrictions. Untuk Android, pilih market app – settings – content filtering – maturity level – lock atau set/change PIN. Dalam hal ini Anda bisa mengatur restrictions untuk aplikasi browser atau YouTube (video).
6. Aplikasi gratis dan berbayar
Kebanyakan, aplikasi game favorit anak tersedia gratis di Android Market. Namun, untuk aplikasi iOS pada iPad dan iPhone, kebanyakan aplikasi game berbayar. Untuk mengunduhnya, Anda harus membuka akun iTunes melalui App Store yang dapat diakses dengan password. Ada dua cara untuk berbelanja aplikasi di iTunes, memakai kartu kredit atau voucher belanja App Store. Apapun caranya, orang tua harus menentukan apakah anak bisa mengunduh aplikasi tanpa sepengetahuan Anda atau tidak. Sebaiknya, Anda memilih akun dengan voucher berjumlah tertentu, supaya unduhan anak dapat dikontrol.
7. Halau konten negatif
Tergantung usia anak, Anda bisa menentukan apakah akan memberi kebebsan penuh, atau sesekali mengecek kegiatan anak di smartphone atau tabletnya. Bagi Anda yang ingin memiliki kontrol penuh, tersedia aplikasi bantuan untuk parental control yang dapat digunakan. Telepon, SMS, MMS, surel, foto, dan video yang diterima dan dikirim dari ponsel anak bisa dipantau melalui aplikasi tertentu yang diunduh secara terpisah (lihat boks).
8. Simpan history chat
Jika anak sudah mulai merambah dunia chatting, orang tua perlu memberi pengertian bahwa anak anak tidak bisa ngobrol dengan sembarang orang tidak dikenal. Pada dasarnya, sama seperti di dunia nyata saja. Anak tetap harus berprilaku sopan saat berbincang dengan teman-temannya. Pada aplikasi messenger seperti (MSN) Live Messenger atay Yahoo Messenger, dan BBM terdapat fitur history chat. Anda bisa memilih ingin menyimpan percakapan atau tidak.
Untuk Blackberry Messenger, selain dengan memeriksa history chat langsung lewat ponselnya, tidak ada cara lain untuk melihat percakapan BBM selain secara berkala mengecek ponselnya.
9. Bahaya pornografi
Pornografi memicu hormon dopamin pada otak manusia, yang dapat mengganggu kemampuan analisis, pemahaman, dan hati nurani. Karenanya, risiko dunia digital seperti sexting (mengirim konten vulgar melalui ponsel), perlu dijelaskan kepada anak. Namun, menjelaskan tentang hal-hal yang termasuk dalam kategori pornografi, orang tua perlu memperhatikan usia anak.
10. Kenali game anak
Ada baiknya Anda mengetahui jenis-jenis online game yang dimainkan anak, baik yang dimainkan melalui website atau yang diunduh ke ponsel.  Anda dapat memeriksanya melalui situs-situs games review di internet.
11. Berteman di dunia maya
Menjadi friend atau follower anak membantu Anda mengetahui kegiatan dan teman-temannya di online. Hindari twitwar dengan anak memarahi atau mengomentari sesuatu yang dapat membuat anak malu di online. Ajak anak untuk mengenalkan teman-teman online-nya juga kepada kita. Sebaliknya, Anda juga tidak boleh menolak kalau anak ingin melihat sekilas aktivitas dan teman-teman orang tuanya di media sosial.
12. Bijak di media sosial
Memasang status atau foto yang sifatnya detail dan pribadi adalah tindakan yang berisiko. Beri pengertian kepada anak tentang bahayanya mengumbar hal-hal pribadi di media sosial. Terutama untuk anak pra-remaja, ingatkan tentang bahaya mem-post atau mengirim foto-foto bagian tubuh pada orang lain.
13. Optimalkan privacy settings
Pelajari privacy setting di Facebook untuk memilih hal-hal apa saja yang bisa dilihat oleh siapa saja. Anda juga bisa memilih antara akun private atau public di Twitter anak dari menu settings.
14. Waspadai cyberbullying
Cyberbullying (pelecehan,  memalak) adalah risiko yang bisa dihadapi anak yang aktif di media sosial. Ada baiknya anak diberi pengertian soal bahayanya dan cara untuk menghadapinya.
Jika anak menjadi korban, ingatkan untuk tidak membalas pelaku sama sekali. Kalau hal ini terjadi saat chatting, segera tinggalkan chat room dan segera blok pelaku dari akun anak. Kalau memungkinkan, simpan buktinya untuk dilaporkan ke pihak yang bisa membantu.
15. Bahaya check-in
Aplikasi untuk check-in lokasi di Facebook, Foursquare, Koprol, atau Path sebaiknya tidak digunakan anak. Beri tahu risiko penguntitan atau penculikan jika banyak orang tahu setiap jejak anak sehari-harinya.

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Popular Post

- Copyright © Akhmad Ghifari Blog -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -